Pemerintah Inggris Prihatin Dengan Situasi di Papua Barat


25 Juli 2013

Gedung Parlemen, Westminster, pemerintah Inggris London The dipertanyakan    di House of Lords semalam tentang krisis yang sedang berlangsung di Papua Barat.

Baroness Warsi, berbicara untuk pemerintah Inggris mengakui bahwa “peristiwa seputar tahun 1969 bebas terus menjadi kontroversi”, sementara Lord Avebury menyarankan agar Presiden Indonesia SBY “harus diundang ke Inggris pada September 2014 (untuk referendum penentuan nasib sendiri di Skotlandia) sehingga ia dapat melihat bagaimana kita berurusan dengan tuntutan penentuan nasib sendiri di negara ini “. Baroness Warsi mengatakan dalam pernyataan penutupnya bahwa “Kita semua setuju bahwa situasi di Papua menjadi perhatian”.

Transkrip penuh sesi dapat diakses melalui link di akhir laporan ini.
Laporkan Lord Harries opened the sessionLord Harries opened the session, Tuhan Harries dari Pentregarth, mantan Uskup Oxford membuka sesi dengan menyatakan, “Tuan-tuan, pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat tidak hanya terus tetapi menjadi lebih sering. Pada 2012-13 ada banyak insiden Papua ditembak, ditangkap dan disiksa hanya karena mengambil bagian dalam demonstrasi damai. Para pemimpin Papua Barat Komite Nasional-KNPB-terutama ditargetkan. Untuk memberikan hanya satu contoh, pada demonstrasi damai pada tanggal 1 Mei tahun ini, tiga orang Papua yang ditembak-pembunuhan yang benar dikutuk oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Navi Pillay, dan Amnesti Internasional. Daftar 30 insiden tersebut melibatkan penangkapan untuk protes damai hanya dalam waktu dua minggu pada bulan April dan Mei tahun ini telah dikirim ke OHCHR di Jenewa oleh TAPOL atas nama delapan organisasi internasional yang peduli terhadap Papua Barat. “

Tuhan Harries membuka sesi
Ia melanjutkan, “Kebenaran tidak bisa disembunyikan selamanya. 1962 New York perjanjian ditandatangani antara Belanda, Indonesia dan PBB dijamin “tindakan penentuan nasib sendiri” bagi rakyat Papua Barat. Pada tahun 1969 yang disebut Act of Free Choice terjadi. “Tuhan Harries kemudian dikutip Baroness, Lady Symons dari Vernham Dean, yang atas nama pemerintah Inggris mengakui pada tanggal 13 Desember 2004,”  ada 1.000 perwakilan dipilih sendiri dan bahwa mereka sebagian besar dipaksa menyatakan untuk dimasukkan di Indonesia “.

Tuhan Harries lanjut terus, “Mengingat bahwa mantan Wakil Sekretaris Jenderal, Chakravarthi Narasimhan, mengakui secara terbuka pada tahun 2004 bahwa 1969 disebut Pepera itu berlaku palsu, akan bergabung dengan Pemerintah Parlemen Internasional untuk Papua Barat dan Pengacara Internasional untuk Papua Barat dalam meminta PBB untuk melakukan penyelidikan ke dalam apa yang terjadi pada tahun 1969 dan kemudian untuk menghasut referendum mengenai masalah di Papua Barat itu sendiri?

Tuhan Harries menambahkan, “Mengingat 2010/11 referendum tentang penentuan nasib sendiri di Sudan Selatan dan referendum mendatang pada kemerdekaan di Kaledonia Baru-Kanaky, Bougainville dan Skotlandia, dan mengingat apa yang terjadi di Timor Timur, akan tidak bijaksana, serta benar, tekan untuk benar, dipantau secara internasional referendum? Masalah ini tentu tidak akan pergi, betapapun Pemerintah Indonesia mungkin berharap bahwa itu akan. ”

Tuhan Kilclooney
Tuhan kemudian berbicara Kilclooney ruangan. Dia menyatakan, “Ini adalah

Lord Kilclooney

Lord Kilclooney

topik yang saya tahu apa-apa tentang sampai saya datang ke House of Lords”. “Ini adalah topik yang jarang disebutkan dalam pers dan sisanya dari media atau oleh Pemerintah. Hal ini tidak hanya tragedi tetapi, dalam konteks banyak tragedi di seluruh dunia ini, salah satu yang terburuk yang pernah saya temui “Mengenai Pepera gratis ia menyatakan,” tidak ada pilihan bebas. Bahkan, Indonesia memilih 1.000 orang yang dipilih untuk memilih atas nama seluruh penduduk Papua Barat. Mereka terpilih yang bisa memilih dan lebih atau kurang mengatakan kepada mereka bagaimana cara memilih. Mereka mengatakan bahwa itu adalah bagaimana demokrasi bekerja, bahwa Papua Barat telah menyatakan pendapatnya dan ingin menjadi bagian dari bangsa Indonesia. Sayangnya, sekarang ada kekejaman hampir setiap hari yang tidak pernah dilaporkan di media. ”

Ia kemudian melanjutkan, “Kesunyian dunia pada tragedi Papua Barat menakjubkan”. “Mayat internasional dan PBB sendiri, dengan mengabaikan mereka tentang apa yang terjadi di Papua Barat, telah memalukan dalam sikap mereka.” Dia meminta pemerintah Inggris, “Apakah Menteri setuju bahwa rakyat Papua Barat-I stres “orang-orang”- tidak pernah memilih untuk menjadi bagian dari Indonesia? “Tuhan Kilclooney terus menyarankan,” Saya menyarankan agar Pemerintah Indonesia harus memulai dialog dengan pemimpin gereja di bawah pimpinan seorang negarawan independen diambil dari luar.

Lord Hannay dari Chiswick

Lord Hannay of Chiswick

Lord Hannay of Chiswick

Lord Hannay dari Chiswick, yang sebelumnya berkunjung ke Papua Barat sebagai penasehat BP kemudian menyatakan “Bahwa ada telah dan masih pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat, terutama dilakukan oleh anggota angkatan bersenjata dan polisi Indonesia, adalah benar-benar tidak diragukan. Tetapi karena apa yang saya anggap sebagai kebijakan yang keliru Pemerintah Indonesia melarang kunjungan ke provinsi oleh wartawan internasional dan LSM, terlalu sedikit yang diketahui tentang pelanggaran ini, sifat dan latar belakang mereka. Dimana kerahasiaan berlaku, rumor dan tuduhan berkembang, itulah sebabnya saya menganggap kebijakan Pemerintah Indonesia sebagai sesat. ”

Dia menambahkan, “Pemerintah Indonesia perlu menunjukkan rasa hormat terhadap kekhasan budaya dan identitas masyarakat adat Papua. Ini adalah nyata dan berbasis pada abad sejarah. Setiap usaha untuk homogenisasi provinsi untuk jenis norma Indonesia, atau untuk mendorong migrasi ke dalam yang cukup besar dari daerah lain di Indonesia, pasti akan meningkatkan ketegangan dan mengarah pada jenis insiden di mana pelanggaran HAM telah terjadi dan masih terjadi. Sebagai contoh Timor Timur menunjukkan, kebijakan represi hanya terlalu cenderung kontraproduktif ”
Baron Avebury disarankan Presiden Indonesia SBY harus mengunjungi Inggris selama referendum Skotlandia pada 2014

Lord Avebury kemudian berbicara penonton, “Tuan-tuan, yang mulia dan kanan

Lord Avebury suggested Indonesian President SBY should visit the UK during the Scottish referendum in 2014

Lord Avebury suggested Indonesian President SBY should visit the UK during the Scottish referendum in 2014

Pendeta Tuhan, Tuhan Harries, mengingatkan kita tentang pengkhianatan oleh PBB dari rakyat Papua Barat setelah Indonesia menginvasi dan menduduki wilayah itu pada tahun 1961, tetapi kemudian connived dengan disebut Act of Free Choice, ketika 1.000 orang dipilih sendiri dipaksa ke dalam meratifikasi aneksasi. Hari ini, sayangnya, PBB tampaknya seperti tak berdaya dalam berurusan dengan pelanggaran berat dan gigih hak asasi manusia “Ia melanjutkan,” Mereka yang terus berbicara tentang penentuan nasib sendiri bagi wilayah itu, karena mereka memiliki hak untuk melakukannya dalam Pasal 1 Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, penuntutan risiko berdasarkan Pasal 106 dari KUHP [dari Indonesia], yang mengatur hukuman seumur hidup bagi setiap upaya untuk memisahkan bagian dari negara. Saya berharap bahwa Perdana Menteri akan mengundang Presiden SBY untuk mengunjungi Inggris pada bulan September tahun depan sehingga ia dapat melihat bagaimana kita berurusan dengan tuntutan penentuan nasib sendiri di negara ini. ”

Dia menambahkan, “Orang Indonesia harus mengingat pengalaman mereka sendiri dengan Timor Timur, disebutkan oleh Tuhan mulia, Lord Hannay, yang mencapai kemerdekaan, dan Aceh, yang memperoleh tingkat otonomi yang cukup, setelah perjuangan panjang dan berdarah. Dalam kedua kasus, hasil yang dicapai melalui dialog, seperti yang saya ingat dari yang telah menjadi penasihat dalam perundingan antara Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka antara tahun 2000 dan 2002. Proses itu, dan perjanjian selanjutnya dimoderatori oleh mantan Presiden Finlandia Martti Ahtisaari dari, dapat membentuk model untuk menghilangkan penyebab pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat, daripada Indonesia mengejar upaya sia-sia untuk membasmi gerakan untuk penentuan nasib sendiri dengan kekuatan militer dan undang-undang keras. ”

Tuhan Collins dari Highbury kemudian menyatakan, “. Hukum pengkhianatan di Indonesia terus digunakan untuk menghukum kebebasan berekspresi. Demonstrasi damai dilarang dan diserang oleh dinas keamanan. Dalam 12 bulan terakhir telah terjadi banyak insiden Papua ditembak, diracun, ditangkap dan disiksa karena mengambil bagian dalam demonstrasi damai dan kegiatan lain yang terkait dengan aspirasi kemerdekaan.
Tuhan Collins Highbury

Tuhan Collins Highbury

Tuhan Collins mengangkat isu, “lanjut bukti intimidasi, ancaman dan kekerasan terhadap jurnalis lokal. Ketika Tuhan yang mulia, Tuhan Kilclooney, mengingatkan kita, media internasional dilarang masuk “.

Lord Collins of Highbury

Lord Collins of Highbury

Dia menambahkan, “Sebagai mulia dan kanan Pendeta Tuhan, Tuhan Harries, mengingatkan kita, contoh terbaru adalah demonstrasi damai pada tanggal 1 Mei 2013 untuk menandai 50 tahun kekuasaan Indonesia atas Papua Barat. Tiga orang Papua ditembak. Setelah ini, demonstrasi direncanakan untuk memperingati tiga orang yang tewas. Polisi setempat melarang demonstrasi, yang berlangsung pula. Demonstrasi berulang kali diserang oleh polisi, dan empat anggota Komite Nasional Papua Barat, termasuk ketuanya, ditangkap dan dilaporkan disiksa. ”

Menteri Senior Negara, Departemen Masyarakat dan Pemerintah Daerah & Luar Negeri dan Persemakmuran, Baroness Warsi, kemudian berbicara untuk Pemerintah Inggris.

Dia menyatakan, “Aku echo keprihatinan yang diangkat oleh Tuhan yang mulia, Tuhan Collins dari Highbury, tentang wartawan, LSM dan organisasi-termasuk internasional Palang Merah Internasional, yang memiliki akses sangat terbatas ke Papua-dan kami telah mengangkat ini dengan Pemerintah Indonesia di semua tingkatan. Ketika Tuhan yang mulia, Lord Hannay, mengingatkan kita, tanpa membuka Papua sampai, ada risiko misreporting atau insiden yang disalahpahami. Insiden akan tetap sulit untuk memverifikasi asalkan Papua tetap tertutup.
Baroness Warsi menjawab pertanyaan atas nama Pemerintah Inggris

Baroness Warsi menjawab pertanyaan atas nama Pemerintah Inggris

Dia menambahkan, “Pemerintah yang tegas dalam menuntut bahwa hak asasi manusia harus dihormati oleh semua di Papua. Kami membuat ini benar-benar jelas kepada Pemerintah Indonesia pada tingkat tertinggi. Dalam 12 bulan terakhir saja, kan teman saya terhormat Perdana Menteri dan Presiden Yudhoyono membahas Papua ketika mereka bertemu pada bulan November selama kunjungan negara-Saya dapat mengkonfirmasikan bahwa pada catatan. Situasi HAM di Papua juga dilengkapi teratur dalam diskusi kami dengan menteri Luar Negeri Indonesia ”

Baroness Warsi mengatakan, “Seperti Tuhan yang mulia, Tuhan Kilclooney, saya baroness warsi answaredmengakui bahwa peristiwa seputar 1969 Act of Free Choice terus menjadi fokus kontroversi” dia juga menambahkan, “Kami semua setuju bahwa situasi di Papua menjadi perhatian dan bahwa kita harus terus berbicara menentang pelanggaran, siapa pun komitmen mereka, yang bertentangan dengan hak asasi manusia dan hukum internasional. ”

Berakhir.

Sumber : http://freewestpapua.org/2013/07/25/british-government-concerned-about-situation-in-west-papua/?utm_source=rss&utm_medium=rss&utm_campaign=british-government-concerned-about-situation-in-west-papua

Komentar Yali Voice

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s